Rumah Belajar Anak Indonesia : Ruang Bertemu, Belajar, Berpetualang Bersama

0
97
Kegiatan Project Sophia, Institut Mosintuwu. Foto : Dok.Mosintuwu

Setiap anak akan membawa pesan yang akan kita kirimkan di masa depan yang mungkin tidak bisa jumpai. Pepatah ini menggambarkan setiap anak tumbuh tak lepas dari kehidupan dan identitas yang ada di sekitar mereka. Sejak kecil anak-anak memiliki hubungan erat dengan kehidupan sosial, kebudayaan dan kondisi alam di tempat mereka tinggal. Memasuki usia pertengahan dalam masa kanak, tingkat pengenalan dan rasa penasaran mereka semakin meningkat dengan apa yang ada di sekitar mereka. 

Anak-anak mulai berhubungan semakin erat dengan orang-orang di sekitar mereka dalam lingkungan yang berbeda, menjelajah lebih dalam tentang keadaan di sekitar mereka, dan mulai terlibat dengan dunia di sekitar mereka. Usia pertengahan kanak ini adalah usia dimana anak-anak menjadi serupa spons yang menyerap informasi, pengetahuan, tingkah laku, ajaran yang tumbuh dan terjadi secara terus menerus dalam ruang lingkup mereka.

Dibutuhkan ruang-ruang yang menjadi sarana menjelajah bagi anak-anak untuk dapat melihat dunia secara lebih luas, lebih beragam. Sebuah ruang bagi mereka untuk mengenal diri mereka, dan orang lain, meluaskan pengetahuan mereka tentang keadaan sosial dan lingkungan tempat mereka tinggal. Sebuah ruang penjelajahan  yang mengantarkan mereka pada pengetahuan dan nilai dalam diri mereka untuk menciptakan perubahan dalam ruang dimana mereka bertumbuh. 

Dalam penjelajahan ini anak-anak akan mencari tahu identitas mereka, ciri khas dan perbedaan mereka, anak-anak akan belajar tentang emosi di dalam diri mereka juga dengan orang lain, bagaimana berdialog dan mendengarkan orang lain, dan bekerja bersama orang lain untuk membangun hubungan yang peduli, peka dan saling menghargai satu dengan yang lain.

Penjelajahan ini memungkinkan anak-anak untuk mengembangkan pengetahuan dan memperkuat keterampilan dan sikap, sambil membantu mereka memelihara nilai-nilai yang menumbuhkan kemampuan mereka untuk belajar hidup bersama dengan orang lain dalam masyarakat yang sangat beragam.

Baca Juga :  Pendidikan Agama yang Pluralis di Sekolah Poso

Institut Mosintuwu melalui Project Sophia merasa penting untuk membangun ruang dimana anak bisa mengeksplorasi / menjelajahi diri mereka, orang lain, lingkungan di sekitar mereka. Institut Mosintuwu mempercayai bahwa anak-anak memiliki imajinasi yang luas dan kreativitas tanpa batas jika diberikan ruang dan dikelola dengan bijak. Dibutuhkan sebuah ruang untuk anak-anak untuk mengembangkan diri dengan kemampuan yang mereka miliki. Dibutuhkan  ruang yang aman dan bebas untuk anak-anak, dimana suara dan ide-ide mereka bisa didengarkan dan dikembangkan.

Bekerjasama dengan Arigatou International, sebuah organisasi anak internasional yang berpusat di Geneva, Institut Mosintuwu melalui Project Sophia mengembangkan ruang aktivitas dan kreativitas anak-anak untuk dapat dengan leluasa bercerita tentang identitas diri mereka, lingkungan dan ide-ide mereka terhadap ruang hidup dimana mereka bertumbuh, untuk dapat saling terhubung dengan yang lainnya. Ruang ini disebut rumah belajar anak Indonesia. Beberapa negara menggerakkan inisiatif ini, ada Kenya, Korea Selatan, Nigeria, Usbekiztan dan Indonesia.

Kegiatan jelajah eksploratif kreatif anak ini diberi nama rumah belajar anak Indonesia bersama yang digerakan oleh Institut Mosintuwu melalui Project Sophia. Kegiatan ini bertujuan untuk : menciptakan ruang bertemu anak-anak dari berbagai latar belakang agama, suku dan wilayah , menciptakan ruang bagi anak-anak untuk mengeksplorasi, terhubung dengan diri mereka sendiri dan orang lain, lingkungan sosial dan alam di sekitar mereka secara yang langsung dan diperluas,  mengeksplorasi dari mana mereka berasal, kesamaan dan perbedaan mereka; mereka akan belajar tentang emosi mereka dan orang lain, bagaimana berdialog, mendengarkan satu sama lain, dan bekerja dengan orang lain dengan membangun hubungan yang empatik, perhatian dan hormat, menciptakan peluang bagi anak-anak untuk memelihara nilai-nilai dan merefleksikan serta mendapatkan inspirasi untuk membuat perbedaan dalam masyarakat mereka, mendorong dan diperlengkapi untuk secara kolektif menanggapi kebutuhan realitas langsung mereka dan menjadi sadar akan masalah yang memengaruhi komunitas mereka, dan bagaimana mereka dapat berkontribusi untuk mengubah situasi tersebut, sesuai dengan kapasitas mereka yang terus berkembang; mengeksplorasi masalah-masalah yang mempengaruhi mereka dan lingkungan alam dan sosial mereka: Keluarga, tempat mereka tumbuh, sekolah, ruang sakral, taman bermain, lingkungan sekitar, dan komunitas di sekitar mereka; mereka akan merefleksikan tanggung jawab bersama mereka untuk menjaga dan melindungi satu sama lain, alam dan dunia; mengembangkan ruang kreatif anak untuk mengeksplorasi keberagaman identitas, juga  alam dan lingkungan di sekitar mereka dan di tempat lainnya di Indonesia; menanamkan sikap saling menghargai dan menghormati sesama manusia apapun latar belakang agama, suku, dan asalnya

Baca Juga :  Menyambut Matahari, Bulan bertemu di Bumi PosoWelcoming Sun, Moon meet in Poso Earth

Pada akhirnya, perjalanan rumah belajar hidup bersama ini berkontribusi pada penciptaan pengalaman belajar yang transformatif di mana setiap anak dapat berkembang, memelihara spiritualitas dan nilai-nilai etika yang dapat membantu mereka mengembangkan hubungan yang positif dengan diri mereka sendiri, serta dengan orang lain yang berasal dari lingkungan sosial, budaya dan agama yang berbeda. latar belakang.

Perjalanan ini dibayangkan sebagai pengalaman belajar yang memberdayakan, di mana anak-anak secara aktif terlibat dalam proses belajar mereka sendiri yang didukung oleh lingkungan yang aman, orang dewasa yang peduli, dan pedagogi yang menumbuhkan hak pilihan anak dan kesejahteraan mereka serta memberikan kesempatan bagi setiap anak untuk mengembangkan kapasitas bawaan mereka untuk spiritualitas dan pembelajaran sosio-emosional. 

Perjalanan rumah belajar hidup bersama ini dilakukan anak-anak dengan mengunjungi tempat-tempat yang disebut sebagai rumah belajar hidup bersama , disingkat Rumah Belajar. Setiap rumah memiliki topik yang khusus untuk dielaborasi oleh anak-anak.

Di setiap rumah yang dikunjungi dalam perjalanan rumah belajar anak Indonesia  ini,  anak-anak mengidentifikasi dan mengeksplorasi emosi mereka, dan belajar mengelolanya dengan cara yang positif. Mereka memperkuat kesadaran diri dan harga diri mereka sambil secara positif mengembangkan identitas mereka dalam hubungannya dengan orang lain.

Baca Juga :  Maarif Award untuk Perempuan dan Anak Poso

Melalui perjalanan ke rumah-rumah , anak-anak dapat belajar untuk menantang ide-ide yang menolak atau merendahkan martabat “orang lain” berdasarkan latar belakang sosial, budaya atau agama; mereka belajar untuk memahami keterkaitan hidup dan untuk berempati dengan orang lain melalui pertemuan, dialog dan refleksi, berkontribusi untuk membangun hubungan yang peduli, hormat, dan bertanggung jawab satu sama lain. Perjalanan ini bertujuan untuk lebih dekat dengan realitas anak-anak seperti sekolah dan ruang belajar, tempat sakral, ruang bersama komunitas, rumah dan keluarga mereka, serta taman bermain.

Perjalanan ini memungkinkan anak-anak untuk mengembangkan pengetahuan dan memperkuat keterampilan dan sikap, sambil membantu mereka memelihara nilai-nilai yang menumbuhkan kemampuan mereka untuk belajar hidup bersama dengan orang lain dalam masyarakat majemuk. Pada akhirnya, ini berkontribusi pada pembelajaran antar budaya dan antaragama, meningkatkan pendidikan untuk kewarganegaraan global dan mempromosikan pembangunan berkelanjutan. 

Rumah belajar hidup bersama atau “Rumah Belajar” terdiri dari : Rumah jelajahi diri;  Rumah  rasa memiliki ;  Rumah menghargai Keberagaman ; Rumah Kemanusiaan Kita ; Rumah Menyadari diri sendiri ; Rumah saya dan orang lain;  Rumah Merawat planet kita ; Rumah martabat semua; Rumah tanpa kekerasan;  Rumah inspirasi;  Rumah dialog;  Rumah membuat perbedaan .

Bersama dengan Project Sophia, komunitas yang bergabung dalam lingkar Rumah Belajar Anak Indonesia ini adalah Tanoker dari Jember, Dayah Diniyah Darusallem dari Aceh, Learning Page dari Ambon, FIM dari Samarinda, PKPA dari Medan, Cerlang dari Pontianak. 

Tinggalkan Balasan

Silahkan berkomentar
Mohon masukkan nama anda